Hari Kontrasepsi Dunia, BKKBN Jabar Bagikan Alat Kontrasepsi Gratis

Kepala BKKBN Jawa Barat Uung Sukmana (kiri).

jabarnetwork.com, Menyambut Hari Kontrasepsi Sedunia setiap 26 September, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Jawa Barat akan membagikan sekitar 41.060 ribu alat kontrasepsi gratis untuk pasangan suami istri.

Rencananya alat kontrasepsi yang akan dibagikan gratis untuk pasangan sah tersebut diantaranya; mulai alat kontrasepsi hormonal seperti pil KB, suntik KB, susuk KB atau implan dan  lain-lain, sampai alat kontrasepsi non hormonal seperti Intra Uterine Device (IUD) dan lain sebagainya.  

“Sebenarnya yang di targetkan (terdistibusi kepada pasangan suami istri) dari pusat yaitu alat kontrasepsi IUD dan implan. Tetapi, kembali lagi alat kontrasepsi harus beragam jenisnya (beragam yang ditawarkan). Karena pasti ada yang suka atau cocok jenis alat kontrasepsi tertentu. Jadi kalau beragam masyarakat bisa memilih salah satu yang disukai,” tutur Kepala BKKBN Jawa Barat Uung Sukmana, Kabupaten Bandung Barat, Selasa 1 September 2020.

Pembagian alat kontrasepsi gratis ini lanjut Uung menjelaskan ada syaratnya, pertama harus pasangan suami istri (dibuktikan dengan buku nikah atau dokumen lainnya). Kedua, pasangan suami istri yang masih usia subur, dan ketiga diprioritaskan pasangan suami istri yang masuk dalam kelompok terdampak Covid-19. Namun diluar kondisi tersebut, masih bisa dilayani dengan catatan pasangan suami istri yang terdampak Covid-19 dipastikan sudah terlayani.

“Memang program ini lebih diprioritaskan untuk pasangan suami istri terdampak Covid-19, tetapi masih bisa pasangan suami istri yang tidak terdampak Covid-19,” kata dia.

Lalu bagaimana mendapatkan alat kontrasepsi gratis tersebut jelas Uung, masyarakat tinggal datang saja ke puskesmas-puskesmas terdekat di daerah masing-masing, bidan yang memiliki praktik dan layanan kesehatannya karena BKKBN Jawa Barat sudah mendistribusikan alat kontrasepsi tersebut.

“Masyarakat tinggal pilih alat kontrasepsi yang dianggap cocok atau disukai ke puskesmas atau layanan kesehatan lainnya,” tegas dia.

BKKBN Jabar Bakal Gandeng Fatayat NU

Uung menambahkan,  pada momentum hari kontrasepsi sedunia BKKBN Jawa Barat menargetkan kurang lebih 40.000 alat kontrasepsi terdistibusi kepada pasangan suami istri di usia subur. Agar target tersebut terealisasi, BKKBN Jawa Barat bakal menggandeng Fatayat NU.

“Kalau sebelumnya kita menggandeng TNI, kali ini selain menggandeng TNI kita juga akan menggandeng Fatayat NU. Kenapa kita pilih mereka? Karena mereka memiliki potensi luar biasa. Banyak motivator di Fatayat NU, banyak yang ditokohkan juga dan banyak juga pasangan-pasangan muda usia subur yang perlu layanan kontrasepsi,”

Sehingga, selain TNI Fatayat NU pun akan menjadi mitra terbaik BKKBN Jawa Barat dalam meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap keluarga berencana. Ia pun berharap LSM dan media turut menyosialisasikan hal tersebut (pentingnya keluarga berencana)[]

Leave a Reply